Daftar Isi

Teknik menulis buku bagi pemula. Seorang penulis yang ingin menulis buku yang berkualitas, penulis pemula harus mampu menguasai berbagai keterampilan menulis dan berbahasa dengan baik. Hal ini karena menulis buku membutuhkan keterampilan otak yang mampu mengasah kinerja otak dan menstimulasi otak agar dapat berpikir kreatif untuk merangkai kata demi kata.

Untuk itu, menulis buku bagi pemula diperlukan latihan dan terus berlatih agar keterampilan menulisnya segera terasah. Karena tak bisa dipungkiri, selain pengetahuan yang luas dan juga wawasan yang luas, penulis membutuhkan keterampilan dan juga pengalaman yang didapatkan dari berbagai latihan yang dilakukan.

Oleh sebab itu, teknik menulis buku bagi pemula yang paling utama adalah terus berlatih. Kunci keberhasilan dalam berlatih disebut juga konsisten. Jika penulis pemula rajin berlatih dan juga konsisten, maka hasil tulisannya juga terus meningkat dan ia dapat menulis buku berkualitas sama halnya dengan penulis andal.

Lalu bagaimana cara memperoleh keterampilan dan bagaimana cara melakukan latihannya? Diperlukan teknik menulis buku bagi pemula yang tepat agar penulis dapat segera memiliki dan menguasai keterampilan menulis. Dengan demikian, teknik menulis buku bagi pemula juga nantinya akan memudahkan penulis dalam menulis buku-bukunya.

11+ Teknik Menulis Buku Bagi Pemula

Di bawah ini ada beberapa hal yang perlu dipelajari penulis pemula sebagai teknik menulis buku bagi pemula.

1. Pemilihan Ide dan Konsep

Teknik menulis buku bagi pemula yang harus dilakukan pada awal menulis adalah memilih ide dan konsep tulisan atau isi buku yang paling dekat dengan kehidupan atau pengalaman dan keahlian Anda. Misalnya jika Anda adalah seorang lulusan fakultas pertanian, maka Anda bisa menulis hal-hal mengenai pertanian, teknik panen yang baik, dan lain sebagainya.

Anda juga dapat menulis buku yang juga sesuai dengan kesenangan atau hobi Anda, meskipun Anda tidak sekolah atau menempuh pendidikan di studi tersebut. Anda bisa mengeksplor diri dan mencari referensi yang valid mengenai hobi yang akan dituangkan di dalam buku Anda tersebut.

Mengapa penulis pemula harus menulis buku yang sesuai dengan pengalaman, keahlian, bidang pekerjaan, atau bahkan hobi? Di bawah ini adalah beberapa alasannya:

– Penulis pemula harus memilih ide atau konsep untuk isi buku yang memang sesuai dengan bidangnya. Hal ini dilakukan atas tujuan agar penulis memahami betul apa yang akan ditulis, isi yang akan disampaikan, tujuan dan juga maksud dari ditulisnya buku tersebut, dan lain sebagainya.

Penulis juga diharap mampu menguasai segmen atau target pembaca mengenai apa yang dibutuhkan dan diinginkan pembaca dari sebuah buku tersebut. Karena berangkat dari pengalaman atau kehidupan sehari-hari, penulis akan dengan mudah menulis dan mendistribusikan buku sesuai dengan targetnya.

– Penulis juga sangat harus memahami apa yang disukai masyarakat umum dari isi buku yang disampaikan. Oleh sebab itu, jika penulis menulis hal yang dekat dengan kehidupannya, maka penulis juga mampu menyampaikan tujuan dan maksud dengan baik serta bermanfaat bagi pembaca dan masyarakat secara umum.

Dengan demikian, buku yang Anda tulis tak hanya laku pada segmen tertentu tetapi pada masyarakat secara umum atau secara keseluruhan.

2. Siapkan Outline atau Kerangka Isi Buku

Teknik kedua yang perlu dilakukan oleh penulis pemula dalam menulis buku adalah menyiapkan outline atau kerangka isi buku. Selain menyiapkan ide dan konsep, sebelum menulis buku penulis harus membuat daftar isi bukunya. Apa saja yang akan disampaikan atau ditulis dalam buku tersebut harus ditulis secara rinci.

Hal ini karena dengan daftar isi buku atau kerangka dan poin-poin yang ditentukan, maka penulis dapat menyusun atau membuat buku sesuai dengan apa yang diinginkan atau sesuai dengan apa yang ingin disampaikan. Rencana isi buku atau yang juga disebut kerangka atau outline ini sangat penting untuk memandu penulis dalam proses penulisan buku.

Ketika penulis mengalami ‘kebuntuan; atau stuck dan macet saat menulis, maka penulis bisa melewati poin tersebut dan beralih ke poin atau bagian lain yang bisa dikerjakan terlebih dahulu untuk menghemat waktu. Atau kerangka yang dibuat tersebut juga bisa sebagai arahan bagi penulis, kira-kira apa saja yang akan dijelaskan dan disampaikan pada poin yang telah ditentukan.

Dengan adanya outline atau kerangka, penulis dapat lebih terarah dan juga sistematis dalam menulis buku tersebut. Berikut ini adalah berbagai manfaat dari outline atau kerangka isi buku yang harus disusun oleh penulis, baik penulis pemula maupun penulis berpengalaman atau penulis andal:

– Menjadi arahan atau map yang dapat membantu penulis dalam proses penulisan buku

– Kerangka dapat membantu penulis ketika mengalami kemacetan berpikir atau stuck pada bagian tertentu, sehingga dapat menghemat waktu

– Kerangka dibuat agar penulis lebih bekerja secara efektif, efisien, dan sistematis

Artikel lainnya:

Penerbit Buku Pelajaran percetakan offset
PENERBIT BUKU PELAJARAN, PROSES 3-4 MINGGU!
CETAK BUKU SATUAN TERBAIK, PROSES CEPAT 1-2 MINGGU!
menerbitkan skripsi jadi buku kenapa tidak

3. Lengkap Materi Pendukung Penulisan Buku

Setelah ide atau konsep sudah ditentukan dan outline atau kerangka selesai dibuat, penulis bisa lanjut masuk ke melengkapi materi pendukung dalam penulisan buku. Teknik menulis buku bagi pemula yang harus dilakukan dan dipahami adalah mengenai data atau materi pendukung yang lengkap.

Mengapa demikian, buku yang berkualitas adalah buku yang memiliki isi dan juga pesan yang baik untuk disampaikan kepada pembaca dan dapat diterima oleh pembaca. Oleh sebab itu, penulis haru melengkapi materi dengan cara melakukan riset dan juga pengamatan atau bahkan penelitian.

Materi yang didapatkan dari berbagai riset tersebut dikumpulkan dan dijadikan pendukung materi isi buku. Penulis dapat melakukan riset dengan berbagai cara, misalnya mencari buku di perpustakaan, di penelitian terdahulu, internet, penelitian, pengamatan, wawancara narasumber, diskusi, brainstorming, dan lain sebagainya.

Setelah semua data didapatkan dan berhasil dikumpulkan, maka penulis harus mengumpulkannya ke dalam satu dokumen atau folder agar proses kerjanya dapat berlangsung secara efektif dan efisien. Mengapa perlu dilakukan riset? Hal ini agar buku yang ditulis dapat dipertanggungjawabkan oleh penulis karena validitasnya terjamin.

4. Riset Gaya Penulisan Anda

Selain mendapatkan materi pendukung yang juga valid, penulis juga harus memahami atau riset genre gaya penulisan yang sesuai dengannya sendiri. Mungkin Anda sebagai penulis belum mengenal, bagaimana gaya penulisannya yang baik. Oleh sebab itu dalam menulis, penulis harus mengenali dan memahami gaya bahasa yang ia gunakan.

Bagaimana cara mengetahuinya? Anda bisa membaca ulang tulisan di media sosial, tulisan pada pesan singkat, atau berbagai tulisan yang pernah Anda buat. Kira-kira, tulisan manakah yang Anda tulis dengan secara mengalir sehingga Anda tidak kesulitan dalam merangkai kata.

Dengan mengenal gaya penulisan tersebut, selain akan lebih memudahkan dalam menulis, Anda juga lebih efektif dalam menulis karena kata demi kata akan mengalir ketika Anda menulis buku sesuai dengan gaya penulisan atau gaya bahasa yang biasa digunakan biasanya.

Beda halnya dengan jika penulis menulis buku dengan gaya penulisan atau gaya bahasa yang bertentangan dengan yang biasa dilakukan, maka penulis akan lebih kesulitan dalam menyelesaikan tulisan atau bahkan tidak selesai tepat pada waktunya.

5. Menetapkan Target Waktu Penulisan Buku dengan Time Line

Teknik menulis buku bagi pemula yang tak boleh dilupakan dan ditinggalkan adalah menetapkan target waktu penulisan buku. Seringkali, penulis hanya menyelesaikan tulisannya sesuai waktu yang ia tentukan sendiri. Sehingga bisa jadi tulisan justru selesai di luar target atau tidak sesuai dengan yang ditentukan.

Oleh sebab itu, penulis wajib menentukan target waktu penulisan buku secara jelas dengan membuat timeline. Dengan membuat timeline, maka penulis bisa menyelesaikan buku sesuai dengan target yang sudah mereka tentukan sendiri. Timeline atau garis waktu dibuat serealistis mungkin agar penulis lebih terarah dan terukur.

Dengan demikian, proses penulisan bisa berjalan secara efektif dan efisien serta penuh dengan komitmen, sehingga tulisan yang dihasilkan tidak hanya selesai tepat waktu tetapi juga berkualitas dan bisa dipertanggungjawabkan dengan baik oleh penulisnya, meski yang menulis adalah penulis pemula.

6. Drafting Penulisan Naskah Buku

Setelah itu, penulis juga harus melakukan drafting penulisan naskah buku. Ini penting dilakukan dengan cara memperhatikan outline atau kerangka yang sudah dibuat di awal tadi. Penulis juga harus kembali melihat timeline yang telah dibuat, agar drafting penulisan bisa berjalan terarah sesuai dengan maksud dan tujuan.

Sama halnya dengan kemudahan yang ditawarkan saat membuat kerangka tadi, melakukan drafting penulisan penting apabila penulis mengalami stuck saat menulis, maka bisa melompati materi yang belum terpikirkan tersebut dan berlanjut ke draft lainnya yang sudah disusun.

7. Mulailah dengan Awal yang Menarik

Saat penulis mulai menulis buku, biasanya ambisi penulis akan lebih dominan. Ambisi yang biasa diterapkan adalah menulis buku baik. Meski memiliki ambisi yang baik, namun ada baiknya penulis pemula lebih mengedepankan mengawali menulis dengan hal yang menarik.

Tidak masalah jika penulis menulis atau mengawali buku dengan hal yang ringan namun menarik, dengan demikian, buku akan lebih mudah diterima dan dipahami oleh pembaca dan penulis juga akan lebih mudah menyelesaikan buku karena tulisannya mengalir begitu saja.

Namun jika ambisi yang dikedepankan, bukan tidak mungkin di tengah menulis penulis mengalami kebosanan dan stuck karena tenaganya terbuang di awal menulis. Ibaratkan menulis ini seperti menyelami lautan. Ketika saat pertama menyelam menemukan hal menarik, tentu penyelam akan terus menyelam lebih dalam.

Tetapi ketika penyelam menemukan hal yang menakutkan saat pertama menyelam, bukan tidak mungkin ia akan berhenti menyelam dan naik lagi ke permukaan karena tidak tertarik dengan kedalaman laut selanjutnya. Terus berpikir kreatif dan juga sampaikan materi atau isi buku semenarik mungkin agar pembaca juga dapat menyelesaikan buku dengan baik.

8. Pikirkan Pembaca Anda

Penulis yang baik adalah penulis yang dapat menulis atau menciptakan buku yang baik bagi pembacanya. Artinya, dalam menulis buku penulis juga harus memikirkan bagaimana pembaca yang nantinya akan membaca buku tersebut. Meski menulis adalah bentuk ekspresi dari buah pemikiran penulis, namun penulis harus mengetahui apa yang disukai pembaca.

Cara mengetahui apa yang disukai pembaca adalah dengan melakukan riset pada situs penjualan buku. Kira-kira buku apa yang disukai dan laris di pasaran dan bagaimana cara penyampaian pesan atau informasi di dalam buku best sellers tersebut. Dengan demikian, selain menulis sesuai keinginan dan harapan, penulis juga mampu memahami permintaan dan target pasarnya.

Baca Juga:

Tips Produktif Menulis

9. Siapkan Ruang Menulis

Penulis sering fokus pada teknik menulis buku bagi pemula saja sehingga melupakan kenyamanan diri sendiri. Ternyata penting untuk penulis memperhatikan kenyamanan pribadinya saat menulis, salah satunya dengan menyiapkan ruang menulis senyaman mungkin.

Ketika penulis memiliki ruang menulis yang nyaman, otomatis penulis akan nyaman menulis dan merasa menulis adalah hal menyenangkan dan tidak membosankan. Oleh sebab itu, penulis harus mencari ruang atau tempat menulis senyaman mungkin. Jika di rumah, bisa memilih tempat favorit dan memilih waktu menulis sesuai dengan kapan penulis memiliki konsentrasi tinggi.

Selain itu, bisa juga penulis sesekali menulis di luar rumah, misalnya di co-working space dan lain sebagainya untuk refreshing agar kegiatan menulis bisa berjalan menyenangkan, nyaman, dan tidak membosankan.

10. Jaga Motivasi Menulis

Penulis juga harus menjaga motivasi diri sendiri saat menulis. Ini adalah hal yang paling sulit. Kebanyakan penulis sangat semangat saat awal menulis, namun ketika di tengah jalan menghadapi distraksi, maka akan malas dan menunda menyelesaikan tulisan. Oleh sebab itu, penulis harus terus menjaga motivasi menulis.

Penulis bisa melakukan hal yang menyenangkan ketika mengalami kebosanan. Misalnya dengan membaca lagi tulisan yang ditulis, mengoreksi kesalahan, mencari materi yang lebih luwes dan menyenangkan untuk ditulis, dan lain sebagainya. Jangan lupa untuk memberi persembahan atau hadiah bagi diri sendiri agar motivasi penulis tetap terjaga.

11. Terus Belajar dan Sering Latihan

Teknik menulis buku bagi pemula yang harus terus dilakukan adalah terus belajar dan sering latihan. Meski nampaknya sepele, belajar dan berlatih ini kerap diabaikan oleh para penulis. Penulis kadang lupa bahwa keterampilan menulis harus terus diasah dan di-upgrade, beberapa caranya dengan terus belajar dan sering latihan menulis.

Jika penulis mau belajar dari berbagai seminar atau workshop, mengikuti komunitas, dan lain sebagainya, maka wawasan penulis akan bertambah luas dan penulis mendapatkan pengalaman yang lebih banyak lagi karena menerima masukan dan juga ilmu dari luar. Sama halnya dengan belajar, berlatih juga penting dilakukan.

Ketika penulis rajin melakukan latihan menulis buku, maka penulis akan ahli juga dalam menulis buku dan lancar saat menyelesaikan target tulisan. Maka dari itu, jadikanlah menulis buku ini sebagai kebiasaan dan juga hobi yang menyenangkan. Dengan demikian, belajar menulis bukan jadi hal yang sulit atau hal yang membosankan, tetapi jadi hal yang menyenangkan.

Dengan belajar dan terus berlatih, maka tidak hanya penulis saja yang mendapatkan manfaatnya, namun buku yang ditulis dan pembaca tersebut dapat mengambil manfaat yakni membaca buku yang berkualitas yang ditulis oleh penulis yang berwawasan luas dan memiliki keterampilan yang mumpuni.

12. Terbitkan Buku-buku Hasil Karya Anda

Teknik menulis buku bagi pemula yang terakhir adalah jangan malu dan jangan takut menerbitkan buku-buku hasil karya Anda. Jika Anda kesulitan mencari penerbit atau masih ragu dalam mencari penerbit, Anda bisa menjadikan Penerbit Deepublish sebagai pilihannya.

Mengapa Deepublish? Tak hanya dapat menerbitkan buku saja, Deepublish dapat membantu penulis untuk konsultasi mengenai buku atau hasil karya yang sudah ditulis sehingga dapat meyakinkan penulis bahwa karyanya adalah layak untuk dipublikasi. Selain itu, Penerbit Deepublish juga tidak mematok biaya produksi yang mahal dan tergolong murah.

Penulis dapat mendapatkan keuntungan lainnya karena Penerbit Deepublish sering ikut berbagai pameran buku sehingga buku yang Anda tulis bisa jadi salah satu buku favorit yang akan dibawa ke pameran dan berbagai penawaran menarik lainnya.

 

Cetak Buku Satuan Untuk Keperluan Akademis

Cetak buku untuk keperluan sekolah seperti LKS, modul ataupun buku paket juga bisa kami layani. Karena disaat pandemi pembelajaran daring juga lebih efektif jika putra-putri bisa menggunakan buku. Dan harapannya pembelajaran tatap muka bisa segera dilakukan kembali.

Anda juga dapat mengunjungi situs kami di www.penerbituwais.com untuk informasi lebih lanjut atau menghubungi CS Uwais 0812-3004-1340.

penerbit buku